Cerpen : Dan Mereka Hidup Bahagia Selamanya

Saat ini aku sedang mengayuh tanganku untuk menyiapkan segala kerja

Entah kenapa,suara hati membuak untuk melihat dunia

Masa yang sedikit ini, ku cuba contengkan sedikit rasa

Untuk tatapan kamu yang jauh entah di mana

Kebelakangan ini, saat aku rasa terlalu sunyi

Kadang, subuh dan hidupku tak terjaga

Tahajud dan tadabburku berterabur tak tentu hala

Makan minumku yang tak terurus mengundang sakit gastrik dan sebagainya

Aku perlu kamu wahai bidadari

Sebagai bantuan Illahi kepadaku,hamba yang hina

Mengurus hidupku, makan minum dan pakaian yang tak terjaga

Aku sangka, aku sendiri,itu tidak apa-apa

Aku sangka aku kuat, tidak perlukan sesiapa

Namun tembok itu terpecah jua

Oleh peluru yang entah bagaimana,luar biasa

Ku punya Allah yang Esa sebagai peneman setia

Tetapi aku juga Adam yang rindukan Hawa

Saat semua orang tidur dibuai mimpi indah bak permata

Aku bersengkang mata meneruskan cita-cita

Tetaplah di situ wahai bidadariku,

Aku sedang berusaha untuk masa depan kita

Akan kita tuai tanaman itu bersama-sama

Teguhlah bersama doa

Aku akan tetap disini,tidak akan ke mana-mana.

 Qaisar Torriq ; 30 Mac 2009

***

Umaimah tersenyum melihat puisi yang bertulis di atas kertas yang teroksida,kuning itu.

“Saya bidadari?”,Umaimah memandang Qaisar Torriq yang turut tersenyum.

Mata mereka bertaut. Seperti magnet.

” Lebih daripada itu”,Qaisar menjawab.

Jika seratus tahun lagi dia perlu menunggu untuk mendapatkan bidadari di hadapannya itu, dia sanggup menulis sejuta lagi coretan rasa di atas ribuan lagi kepingan pulpa.

Kerana berbaloi. Penungguan itu berbaloi,bukan menyeksakan.

“Saya iqamat ya?”, Suara bidadarinya itu memecah sunyi bilik itu.

Dan fajar pun ikut menyusur,mencerahkan malam pekat dan mencairkan hati-hati mereka yang dilamun cinta.

Kau suatu hari pernah berkata, taman itu kecil sahaja,cukup untuk kau dan aku.
Kau suatu hari pernah berkata, taman itu kecil sahaja,cukup untuk kau dan aku.

 

Advertisements

One thought on “Cerpen : Dan Mereka Hidup Bahagia Selamanya

Speak your mind here! :]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s