Sebab kita belum bersedia..

Bercita-citalah! Bermimpilah!

“Seruan” yang sering  didengar akhir-akhir ini. Ya.Sudah ramai yang mula mengajak manusia untuk bercita-cita.

Bercerita tentang cita-cita engkau..hmm..

Ia semakin memudar.

Bukan engkau yang memudarkan cita-cita itu,dan bukan juga engkau tidak cukup semangat untuk menggapainya. Tidak.

Cuma, engkau rasa,kudrat kau tak mampu untuk berusaha mencapainya. Engkau sudah mencuba pelbagai cara tetapi engkau rasa seperti ada sebuah dinding besar dan tinggi yang menjadi penghalang. Kau rasa sedih dan kadang, kau menangis hiba di penjuru bilik engkau. Semuanya memudar. Seperti senja yang semakin berlabuh.Menggamit kelam yang semakin pekat,

*Pernah rasa begitu?*

Lumrah dalam bercita-cita. Ada yang tercapai, ada yang tidak tercapai dan ada yang lambat tercapai. Ramai orang, bila bercita-cita, mahukan kejayaan serta merta dan ramai juga yang idamkan itu ini tapi usaha? Tak seberapa.

Tapi,izni, kalau usaha kuat tapi tak capai-capai juga?

Ok. Itu bonus untuk awak. Berusaha tapi tak tercapai juga, mungkin Allah nak bagi awak double triple kejayaan nanti. Satu sahaja yang perlu diingat yang Allah TIDAK AKAN meninggalkan hamba-NYA seorang,terkontang kanting sedih pilu dan hiba selamanya.

Konsep itu perlu diingat,baru kita akan rasa bersemangat untuk lalui ujian yang DIA bagi. Memang, kadang-kadang, kita rasa cemburu melihat kawan-kawan yang berjaya dalam pelajaran, cantik sehingga menjadi model, bernikah awal, maju dalam perniagaan dan sebagainya. Dalam diam, mungkin kita rasa “Bestnya kalau aku jadi macam tu”.

Persoalannya, kenapa kita tidak menjadi seperti itu?

Jawapnnya ialah sebab kita belum bersedia.

Kalau kita menerima kejayaan seperti itu, mungkin kita akan terlalu sibuk sehinggakan pelajaran,dan kehidupan semuanya tidak teratur. Mungkin juga kita akan lalai dengan urusan-urusan itu sehinggakan amal ibadah terpelanting,berselerakan. Bukan kita tidak layak menerimanya cuma kita belum bersedia dan once kita dah bersedia dan Allah tahu kita boleh handle, masa itu DIA akan bagi seiring dengan usaha yang  kita lakukan.

Sebab kita belum bersedia, sebab itu Allah hold sekejap cita-cita kita. Kenapa nak sedih dan ragu? Allah yang cipta kita, DIA tahu apa yang terbaik untuk hamba-NYA.

Dalam kita meniti holding process itulah, ALLAH menilai kita. Sama ada kita berhenti berusaha dan berdoa atau kita tetap bersemangat dan terus berdoa. Kata ringkasnya, bagaimana kita menempuhi ujian tersebut. Dengan keimanan atau dengan keluhan dan kekufuran? Muhasabah diri itu perlu untuk melihat sejauh mana hati kita pergi.

Cita-cita itu tak sepatutnya memudar,kawan.

Kita punya jalan lain-lain. Mungkin dia simpang itu, kita simpang ini.

Allah knows, but we never know.

154513_316138631819852_812114366_n
Al Balad | 4
Advertisements

Speak your mind here! :]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s