Buruj Pari #2

“Apa tu? Surat cinta eh? Ke..lamaran daripada Buruj Pari?”,Melati mencuit pinggangku.Mengusik.

“Apa doa masuk masjid,Melati?”,sengaja aku ingatkan Melati tentang doa memasuki masjid.

Melati cepat-cepat beristighfar sambil menadahkan tangannya, terkebil-kebil mencuba untuk mengingat kembali doa apabila masuk ke dalam masjid yang murabbiah kami ajarkan pada usrah yang lepas.

Biasalah. Waktu tadika dan sekolah rendah, serba-serbi doa ; semuanya ingat. Semakin tinggi belajar, mulalah lupa itu ini.

Aku bersyukur ditakdirkan untuk berada dalam bulatan cinta yang setiap minggu, ada sahaja peringatan buat diri sendiri.

***

Setelah selesai meneliti dan berfikir tentang terjemahan surah Taha, aku baring terlentang di atas katil dan memandang siling putih di atasku. Bilah kipas ligat menari, berkejaran satu sama lain.

Melati yang duduk tegak di atas kerusi meja belajar itu kelihatan fokus dan sibuk, sambil mengetik laju papan kekunci laptopnya. Mungkin menyiapkan assignment yang perlu dihantar esok.

Buku “Cermin by Buruj Pari” di sudut meja itu aku gapai.

Melati menoleh.

“Buruj Pari lagi?”, Melati bersuara. Bukan dia tidak tahu, yang aku suka menyiapkan segala kerja danassignment awal semata-mata untuk menjamah buku yang setebal 112 muka surat itu.

Tidaklah terlalu tebal, tetapi memandangkan tulisannya yang kecil, agak mengambil masa juga untuk menghabiskannya.

“Selepas lafaz akad , tempat berbulan madu kita ialah di teater itu

Katamu, engkau teringin melihat teater sambil bertukar kehangatan tangan

Aku waktu itu langsung tidak terkesan dengan salji yang menebal diluar tingkap

Kerana salji hatiku yang selama ini menebal, kini cair membentuk sebuah lautan biru berpasir halus.

Seperti mengetahui peristiwa pencairan itu, engkau tiba-tiba bertanya padaku pada suatu petang. Waktu kita berjalan menyelusuri sisa-sisa cangekrang yang diisi pasir itu.

Engkau bertanya tentang warna laut yang luas terbentang di hadapan kita

Dulunya,engkau bilang yang air laut ini warnanya lain; berbeza dengan sekarang.

Aku ketawa. Tidak percaya.

Masakan warna air laut berubah-ubah, sayang”

Aku membaca tulisan Buruj Pari itu, sengaja untuk memperdengar kepada Melati. Jika dia tidak dengar pun, anggap sahaja itu pemecah suasana kamar itu.

“Lagi?”, Tiba-tiba Melati bersuara.

“Lagi?”, aku mengulang soalan Melati. Takut-takut aku tersalah dengar.

Bingung.

“Iyalah..selepas itu,Buruj Pari tulis apa? Menarik juga, kata-kata yang dia tulis seperti berasal daripada hati. Dalam.”,Melati memberi komen sambil tersengih.

“Haha, see? I told you already”, aku membalas. Selama ini, Melati tidak percaya jika aku mengatakan yang ada ‘sesuatu’ dalam karyanya.

Aku menyelak halaman seterusnya. Menelan liur bagi membasahkan tekak, untuk bersuara.

“Aku tidak percaya yang air laut bisa berubah warna

Mungkin saja berubah dek pencemaran atau sebagainya ; ya, itu mungkin, aku kira.

Sehinggalah waktu engkau menjadi bidadari di atas sana, baru aku tahu yang warna laut benar-benar boleh berubah.

Dulunya biru tenang dan ombak menghempas pantai dengan gemalai

Kini laut menjadi biru terang menyilaukan dan ombak deras kuat membelasah pantai dan kakiku.

Sakit.

Benar bidadariku. Warna laut itu berubah

Seiiring dengan warna perasaan kita.

Rindu yang mencengkam ini, bagaimana mungkin aku menghantarnya kepada gulungan ombak itu.

Tetaplah bahagia disana sayang, engkau selalu ada bekal doaku.

Dan ketahuilah, warna air aut ini tidak akan pernah berubah seperti waktu dahulu.

Birunya tetap menyilaukan mataku dan ombak tajam itu bagaikan meluahkan muntah rindu.”

Aku berhenti membacanya.

Senyap.

Kamar itu senyap.Hanya terdengar bunyi kipas siling sahaja.

“Sadis”, perkataan pertama yang dikeluarkan Melati untuk menerangkan hikayat yang aku baca sebentar tadi.

“A’ah”, aku menjawab ringkas.

“Siapa Buruj Pari sebenarnya?”, aku bertanya sendiri sambil melihat ke arah Melati.

“Hidup dia pasti sedih”, aku sambung.

beautiful-bokeh-cherry-blossom-cute-flower-Favim.com-454005

Advertisements

Speak your mind here! :]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s