CERPEN

Cerpen : Jika Kau Tiba di Pantai

“Jika kau tiba di pantai”

Suara itu terngiang-ngiang sayup di cuping telinga Abdul Malik. Sekali sekala, angin turut meniup lembut pepasir di dataran pantai landai itu, berselang seli dengan deruman ombak yang terjulur-julur mengaut pasir ke tengah.

“Jika kau tiba di pantai, kau tengok pasir ini. Yang kering dan ringan akan di tiup angin dan yang basah dan kukuh, kekal di tempatnya”

“Mungkin yang ditiup angin itu, tempatnya memang di situ? Ada sebabnya dia ditiup?”

“Ah, ada saja engkau. Bukankah yang kukuh kekal tidak ditiup angin itu lebih content? Berani? Kuat? Konfiden?”

“Itu sebab dia sesuai di situ. Mungkin dengan adanya dia disitu, ketam dan cacing senang buat rumah? Dan yang ditiup itu mungkin ditakdirkan untuk berkhidmat kepada makhluk-NYA yang lain pula?”

Kelopak mata Abdul Malik terasa panas. Basah. Ada kolam yang bertakung. Angin yang bertiup itu kadang membawa pergi setitik dua air matanya entah ke mana. Mungkin benar, air mata itu pergi ke tempat lain. Untuk berkhidmat kepada yang lain pula.

“Lalu, apa yang setitik dua air mata itu boleh lakukan?”, tiba-tiba, hatinya berdesis. Menyoal perkara yang entah releven atau tidak.

“Jika kau tiba di pantai”

Suara itu bergema lagi dan memori itu kembali mengintip.

“Kau tak boleh berfikiran cetek, Mal”, Aimi yang sedari tadi menunduk dan bermain dengan pepasir itu kini mengangkat wajahnya, memandang Abdul Malik. Ada sedikit kerutan di dataran dahi luasnya.

“Sebutir dua pasir itu mungkin membawa kehidupan yang lain. Kau harus percaya.”

“Seperti diatom, cacing dan hidupan cilik yang lain?”, mata Abdul Malik bersinar. Tiba-tiba sahaja pelajaran yang dipelajarinya lima tahun lepas di kota ilmu itu terlayar.

Aimi tertawa kecil. Riak pucat di wajahnya tidak pernah hilang, tawanya tidak pernah berjaya untuk memalsukan kesakitan yang ditanggung.

“Diatom yang cantik elegen itu harus jelas kelihatan di mata dunia.Tidak patut hanya di lensa mikroskop,kan?”

Tawa mereka memecah suasana pantai yang lengang itu.

“Tidak sepatutnya begitu, Mi. Kadang, yang tercantik dan banyak manfaatnya selalu sahaja tersembunyi. Kau harus percaya”.

Abdul Malik tersenyum sendiri. Memori itu semakin membunuhnya. Pemandangan pantai di hadapannya kelihatan kabur dek air matanya yang mula menitis. Terlalu sakit untuk dia menahan supaya tidak menangis. Pantai itu lengang, tidak seperti dulu. Sekali sekala, daun-daun kering yang jatuh ke tanah itu kedengaran bagaikan keropok yang dipatah riukkan. Sama sahaja seperti yang dirasakan hatinya.

Patah.

Suara itu kedengaran lagi, walaupun dia berusaha untuk menutup cuping telinganya. Selagi dia masih berada di situ, dan selagi ombak itu tidak berhenti menghempas pantai, suara itu masih di situ. Memori itu masih hidup, seperti mana Aimi yang selalu hidup di segenap hatinya.

“Jika kau tiba di pantai, Mal..”,Dia masih terdengar lagi dan berasa semakin pilu.

Abdul Malik memusingkan badannya, membelakangkan pantai itu. Berkira-kira untuk berjalan keluar dan meninggalkan suara dan pantai yang sarat dengan kenangan itu.

“Mal, hidup ni, macam pasir ni”, Aimi mengenggam segenggam pasir dan perlahan-lahan melonggarkan genggamannya, dibiarkan pepasir itu berterbangan sedikit demi sedikit ditiup angin,sehinggalah tiada sebutir pasir lagi yang melekat ditangannya.

“Kita boleh pergi bila-bila masa sahaja. Mudah, seperti pasir ini.”

“Mi..”, Abdul Malik tidak sedap hati.

Sudah terlalu jauh Aimi berfalsafah dan semuanya berkait kehilangan, kesedihan, dan kematian. Dia tahu mati itu pasti, dia tahu setiap manusia akan pergi. Tetapi dia tidak perlukan peringatan yang dramatis sebegitu daripada Aimi.

Aimi bangun lalu memeluk erat tubuh Abdul Malik. Lama dan erat.

“Aku sayang kau,doakan aku, Mal..”

“Aku pun..”

Tidak sempat Abdul Malik melengkapkan ayatnya, Aimi melepaskan pelukannya lalu berlari meninggalkan rakannya itu.

Air matanya menitis lagi,bersama langkahnya yang sengaja dipercepatkan. Genap tiga tahun Aimi meninggalkannya bersama pantai itu. Hari itu, sengaja di menyusuri kembali pantai itu. Tetapi, ternyata pedihnya kehilangan itu tidak mudah terubat.

“Diatom yang cantik elegen itu harus jelas kelihatan di mata dunia.Tidak patut hanya di lensa mikroskop,kan?”

“Tidak sepatutnya begitu, Mi. Kadang, yang tercantik dan banyak manfaatnya selalu sahaja tersembunyi.

Kau harus percaya”.

Betapa dia ingin menambah pada hari itu “Seperti diri kau, Mi.”

Abdul Malik tersenyum. Sungguh, dia memberat dengan kerinduan dan kehidupan harus diteruskan.

Camera 360

INSIDE : JIKA KAU TIBA DI PANTAI

Advertisements
Standard

4 thoughts on “Cerpen : Jika Kau Tiba di Pantai

  1. Pingback: Inside : Jika Kau Tiba di Pantai | IZNI ARIFAH SHUIB ©

  2. Pingback: the story | IZNI ARIFAH SHUIB ©

Speak your mind here! :]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s