Minute things, Vast lessons

Today, 1.30 pm , right after my last class for today, I headed to Computer room at my faculty to settle up something. At the same time, my mind keep saying “its Zohor time. You need to pray first.Allah said in HIS kitab to do not love something more than you love HIM.Pray first!”

And another voice inside me said ” its OK. Juts few seconds. Go settle your things first, and you can pray peacefully”.

And unfortunately, and I don’t know why, I went to the computer room first. (Shame on me).

I opened up the door of the computer room wishing there is a PC for me. Just a PC. I don’t need more (of course).

But there’s none. Every PC is full.

Then the voice came.

“Go pray first, Izni “.

Yea. I should pray first.Love Allah more than anything, I already promised it before.

After prayed, I entered the room again. Wishing a PC, suddenly my eyes stop at an empty PC. Every PC is full except that PC. Allahuakbar. Allah really mean it. Love HIM more than anything, you will be enough.

Astaghfirullahal’adzim. I repent for my ignorance.

That PC reserved by ALLAH for me, even though I saw some peoples standing there finding for empty PC too.

So, what I can say?

Learn to love ALLAH more than anything in this world. HE create us, so why we are so ignorance and arrogant to kneel down and sujud to him? Love ALLAH and you will be enough 🙂

Its not too late to change,by the way.

Alhamdulillah.

t65

Cerpen : Pemilik Waktu

Hari konvokesyen Universiti Pembinaan dan Kejuruteraan.

Aku mencari di celah-celah orang yang berduyun. Orang ramai mula membanjiri tanah ilmu ini sejak awal pagi tadi. Tanda kegembiraan melihat diri sendiri atau sanak saudara untuk bergraduat.

Kedai-kedai kecil yang dipenuhi manusia itu aku redah.Mencari satu wajah yang bernama ayah.

Semua bakal graduan telah dipanggil masuk ke dewan konvokesyen. Aku masih mencari.Katanya,dia mahu datang melihat aku bergraduat. Nada kegembiraan ayah minggu lepas masih terngiang-ngiang di cuping telingaku. Itu juga semangat untuk aku terus tabah menuntut ilmu di universiti ini,dalam jurusan yang aku sangat suka.Kejuruteraan Alam Sekitar.

Kalau arwah ibu ada sekarang,pasti dialah orang pertama yang aku peluk cium.Pasti arwah gembira. Al-Fatihah dan doa-doa ku panjatkan setiap hari untuk ibu di sana. Ibu bidadari hatiku.

Peluh mula menitis dari dahiku. Sudah ke barisan hujung gerai,namun wajah ayah masih tidak muncul. Sekilasnya pandanganku,aku melihat sepupuku. Azrai.Berbaju pagoda dan berseluar hitam, pasti dialah orang yang paling teruk imejnya disini. Namun,tidak mengapa,dia insan yang paling karib dalam hidupku.

Bibir ku mengukir senyum.Senyum ku sampai ke telinga. Akhirnya janji Azrai untuk membawa ayah ke majlis konvokesyen ku tercapai juga. Lantas aku menarik tangan Azrai untuk masuk ke dewan gah itu.

Tetapi,Azrai lantas mencengkam tanganku.

Wajah Azrai penuh dengan keringat.Mungkin penat berjalan dari tempat parkir motosikal yang jauhnya mungkin sebatu.

Azrai tenung aku dalam-dalam.Barulah aku perasan yang ayahku tidak bersama Azrai.Aku menoleh sekeliling,mencari wajah tenang ayah.Puas aku cari,tapi hampa.Tiada ayah di mana-mana.

Lembut Azrai menarik tubuhku ke dalam pelukannnya. Hangat. Jubah konvokesyenku yang tebal membuatkan seluruh badanku bagai disimbahi keringat.

“ Yuzra, ayah kau tak jadi datang”

Masih tidak melepaskan pelukannya.Aku bingung. Ayah sudah janji mahu datang.Ayah sangat ingin melihat aku berjalan di atas pentas menerima ijazahku.

“Ayah kau bersatu dengan ibu kau.Di syurga.”

Waktu terhenti.Aku dapat rasakan yang bukan sahaja waktu,tetapi hati dan degupan jantungku bagaikan terhenti.Orang-orang yang lalu lalang, dan dunia ini aku rasakan bagai berhenti berputar.Satu keperitan yang aku rasakan di hati ini.Lebih dari sembilu.

“Innalillah hi wa inna ilia hiraji’un”

Kalimat itu aku lafaz.Perlahan.Air mataku mengguyur laju.Hatiku sesak.Sakit.Erat aku peluk Azrai.Azrai membalas pelukanku.

“Peluklah hati aku,Ya Allah”.

Bisik hati ku.Berdoa. Hanya Allah tahu betapa dunia aku terasa gelap. Hanya DIA yang dapat memeluk hatiku.Menenangkanku.

Basah baju Azrai dek air mataku.Azrai turut menangis,sambil tangannya mengurut-ngurut belakangku.Lembut.

Aku melepaskan pelukan Azrai lantas bertanya apa yang terjadi.

Azrai menghulurkan sebuah bungkusan. Dengan air mata yang tersisa, aku membuka bungkusan itu. Sebuah jam tangan.

Jam tangan ayah.

Usang.Namun jarumnya masih hidup.

“Jomlah masuk dewan konvo. Ayah nak sangat tengok kau naik pentas. Naik pentas untuk ayah”. Tutur Azrai.

Katanya jenazah ayah akan dikebumikan selepas aku balik daripada majlis konvokesyen ini.

Jika diikutkan,mahu sahaja aku lari ke rumah bertemu ayah.Cium ayah,tatap ayah untuk kali terakhir.

Yuzra Hisyam bin Yusuf.

Nama aku dipanggil. Kaki ku bagai tidak bergerak. Walaupun aku dipanggil sebagai satu-satunya pelajar yang menerima Anugerah Diraja,kakiku bagaikan terpaku. Air mata masih tergenang di kolam kecil mataku.

Yuzra Hisyam.Nama gabungan ayah dan ibuku. Yusuf dan Azura. Kata arwah ibu,aku satu-satunya anak mereka.Penting untuk orang tahu yang aku ialah anak mereka.Anak hebat ayah.

Anak hebat ayah.Slogan kata yang wajib ayah sebut jika berbual denganku.

Anak hebat ayah.Aku mengangguk-angguk. Butir demi butir air mataku jatuh lagi.Sayu.

Aku dapat rasakan tangan Azrai menepuk lembut bahuku.

Aku berdiri. Berjalan ke arah pentas yang gah  dengan cahaya berkilauan itu.Jalan aku dikemaskan dengan langkah-langkah yang yakin. Biar semua orang tidak nampak hati calar dan hati piluku.Senyuman aku ukirkan payah.  Rasa perjalanan dari tempat dudukku ke pentas terasa seperti bertahun lamanya. Setiap jerih perih ayah ibu mencari duit untuk aku menuntut di universiti ini terbayang bagai layar. Kata-kata nasihat mereka bagaikan dibisik kembali ke cuping telingaku.Air mata yang aku tahan kini sudah gugur bersama langkah-langkahku.

Lampu di suluh kepadaku. Aku, penerima Anugerah Diraja diminta untuk memberi sepatah dua ucapan.

Sudah aku karang ucapan yang mahu aku katakan sebelum ini.Namun,semuanya aku tidak ingat. Kejutan yang diberitahu oleh Azrai sebentar tadi mengubah aku tiga ratus enam puluh darjah.

Pemberi semangat terbesar ku tidak lagi berada di hadapanku.Ligat aku mencari kata,namun gagal.

Lalu,aku hanya membaca skrip yang tertulis di hatiku. Bukan tertulis sebenarnya,tetapi yang terasa. Skrip yang tercipta dari rasa hati.

“Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.”.Tersekat-sekat aku lafaz ucapan tahmid agung itu.Sungguh. Allah telah memudahkan urusanku sepanjang aku disini. Sepanjang aku hidup.

“Buat pensyarah-pensyarah tercinta yang selalu menyumbang inspirasi dan semangat, hanya Allah yang boleh membalas jasa baik kalian.”

“Buat Azrai,.peneman setia yang selalu di sisi saat setiap kejadian berlaku dalam hidup ini.Kau begitu baik.Semoga Allah merahmati engkau kerana menemani aku dalam hidup aku ini. Kau tak pernah jemu peluk aku,tenangkan aku.Kau yang tolong tengokkan ibu ayah di kampung waktu aku bergelut belajar disini. Kau hebat. Benar-benar sahabat.”

Esak tangis aku ditahan. Namun hanya sekejap.Lalu aku biarkan saja air mataku mengalir. Anggap sahaja air mata gembira,sedih,bangga.Semuanya.Bercampur.

“Ayah selalu berpesan,dalam hidup ini, kita tak punya banyak masa.”

“Tak ramai yang kaya.Tak ramai yang ada duit,harta,kereta.Tapi semua orang ada masa. Setiap orang diberi waktu yang sama.Semua orang kena ada ilmu untuk hidup. Penting untuk kita menjadi pemilik waktu. Jangan biar waktu memiliki kita.”

Aku mengangkat jam tangan usang ayah.

“Jam ini, telah mengukir satu kehidupan“.

“Kehidupan yang luar biasa.Dengan jam ini,ayah menentukan masa untuk menjaga saya, bekerja,menghantar saya ke kelas tambahan,memasak, memberi motivasi kepada saya, bawa saya ke kedai buku dan banyak lagi”.

“Ayah menjaga saya setelah ibu meninggalkan kami sejak saya berumur 5 tahun. Mulanya hidup kami kelam kabut. Saya dapat rasakan yang ayah seorang takkan mampu menguruskan segalanya tentang rumah dan seorang anak. Saya pernah melihat ayah menangis. Namun,ayah kuat.”

“Ayah berkata ayah akan cuba menjadi ibu. Itu membuat kami berderai tertawa,menyedari yang ayah tetap seorang ayah.Namun,filosofi di sebaliknya,hanya ayah yang tahu. Betapa ayah kuat kerana saya.Seorang anak.”

“Pernah sekali, saya tidak mahu belajar, ingin membantu ayah bekerja mencari rezeki harian”

“Ayah berkata yang dia hanya punya seorang anak.Seorang Yuzra Hisyam sahaja”

“Dia mahu anaknya jadi orang hebat.Supaya orang ramai hormat dan kenal anaknya Yusuf”.

“Itu ialah titik tolak saya untuk keluar meninggalkan kampung untuk ke sini”

“Masa. Ayah bilang, Yuzra harus jadi pemilik masa. Jangan lengahkan waktu.Hidup kita di dunia hanya sekelip mata. Masa yang hilang tidak akan boleh dicari ganti. Secara tidak sengaja,Islam mengajarkan umatnya agar menepati waktu dengan  solat. Masa,jangan dibuang. Wajib diisi dengan perkara berfaedah”.

“Saya kira,berkat penjagaan waktu,doa-doa ibu dan ayah, dan yang paling penting sekali rahmat dan rahim dari Yang Maha Cinta yang buat saya boleh berdiri di sini hari ini”

“Jika ayah..,” suaraku tersekat.Menahan pilu,juga rindu.

“Jika ayah saya masih hidup,ayah akan selalu peluk saya lalu berulang kali ayah akan cakap yang Yuzra anak ayah yang hebat”

Inilah hari yang ayah tunggu-tunggu.Semoga ayah tenang berehat bersama ibu di syurga sana.Al-Fatihah.

Dewan konvokesyen yang sebesar padang bola itu hening.Al-Fatihah dan doa-doa dari ribuan yang hadir dalam dewan itu mewangi berterbangan untuk ayah.Semoga ayah ibu tenang disana.Yuzra dan jam usang ini akan terus hidup.Menjadi pemilik waktu terhebat.

05 Februari 2006                                                                                          Yuzra Hisyam b Yusuf                                                                         Penerima Anugerah Diraja                                                                        Majlis Konvokesyen yang ke-3                                                                 Universiti Pembinaan dan Kejuruteraan.

***

Yuzra mengesat air matanya.Menutup diari kecil itu.Lalu disimpannya ke dalam laci yang paling atas. Rindunya pada ayah dan ibu membuak-buak sejak kebelakangan ini.

Zuhur,dan pemilik waktu itu harus bertemu Tuhannya yang Agung. Azan sayup-sayup kedengaran.Yuzra tersenyum.Dia tidak keseorangan.Allah selalu ada untuk dia.HADIS TENTANG MASA 3

Puisi : Peluklah hatiku

Aku jika bisa mahu jauh dari semua manusia

Aku jika bisa mahu pergi dari dunia yang menipu hati dan jiwa

Aku jika bisa mahu lari dari dunia yang mengagungkan rupa

Dunia yang melihat tinggi jenama-jenama

Dan hormat tertumpah kepada orang berharta

Tidak.Aku tidak pandai berpura

Aku tidak pandai mengatur kata menyoal itu ini dengan manusia

Apa lagi membuat orang-orang bahagia dengan musika

Seperti layaknya Yiruma dengan pianonya

Aku tidak pandai untuk membuka tirai jiwa dan menjadi ramah sentiasa

Hanya aku di ceruk sudut bilik menyembunyikan diri dari dunia

Manik peluh dan airmata,semuanya lambang duka dan luka

Orang melihatku lalu berlalu tanpa kata

Lalu aku lari ke ceruk dunia

Membawa minda melayang entah ke mana

Selesai semua,aku buka kitab kata-kata Sang Pencipta

Semuanya sempurna,aku senyum tanda bahagia

Ada air mata yang bergenang dengan hati yang esak mengemis cinta-NYA

Ada yang mahu bicara dengan aku,sang tiada jiwa dan kata

Ceritanya lebih menarik dan lebih nyata

Buat aku terfikir,lama aku tinggalkan DIA

Untuk dunia yang tidak seberapa

Kata-kata DIA buat hati jadi tenang,lupa semuanya tentang mereka yang sedang bergelak ketawa

Mengejek aku yang dianggap skema

Cerita DIA tentang bijaknya pesuruh-NYA

Seorang Yusuf a.s yang pandai mentakwil mimpi raja

Akhirnya dilantik menjadi pembesar Negara

Lebih menarik dari cerita mereka

Tentang tipu daya dunia

Bicara soal hati,perasaan,suka,benci dan cinta yang kosong isinya

Yang pasti aku ada DIA untuk sandarkan jiwa

Sayang dan cinta-NYA terpancar dalam bait-bait kata

Bertaubatlah, mendekatlah , menangislah ; pesan DIA

Kerana janji-NYA, DIA ada untuk kita

Selalu ada untuk beri ampunan kepada dosa-dosa yang menggunung tiada tara

Peluklah erat hati ku ini wahai sang Pencipta yang penuh cinta

Peluklah hatiku agar aku tidak mengidam cerita-cerita dunia

Agar aku tidak iri melihat mereka yang bergelak ketawa membawa cerita

Agar tiada lagi airmata tatkala mereka menyindirku menjadi budak yang bisu kata

Bicara dan nasihat indah-MU ternyata menusuk jiwa

Buat aku mahu menyendiri dan menulis tiada hentinya

Tentang betapa cinta agung itu ada

Hanya kita, sama ada buta mencarinya atau masih leka dengan cerita-cerita hedonis semata

Peluklah hatiku agar aku tidak layu sebelum masa

Peluklah hatiku wahai Tuhanku yang Maha Esa

Cerpen : Seungu Lavendar

Saat aku menulis ini, ayah sedang tekun membawa kereta. Memandangkan sekarang jam menunjukkan pukul 4.30 pagi,kenderaan yang melalui Banjaran Titiwangsa ini boleh dihitung dengan jari.Hanya beberapa buah kereta sahaja yang kelihatan.Kabus pagi ternyata masih tebal.Ayah terpaksa memasang lampu tinggi untuk menembusi kabus tebal itu. Lebih kurang beberapa jam lagi kami akan sampai ke destinasi kami,Universiti Sains Malaysia di Kubang Kerian. Khabar gembira yang mengatakan aku ditawarkan untuk menyambung pangajian dalam Jurusan Perubatan dan Pembedahan di universiti tempatan itu ternyata menyenangkan seluruh keluargaku terutamanya ibu dan ayah. Mereka mengadakan kenduri kesyukuran untuk meraikan kejayaanku. Orang-orang kampung turut berbangga denganku.Apa tidaknya,di dalam kampung itu, aku ialah orang yang pertama yang berjaya melanjutkan pengajianku di universiti. Terasa satu tanggungjawab terpikul di bahuku.Tanggungjawab yang mesti aku galas ialah belajar bersungguh-sungguh untuk kembali berbakti kepada orang tuaku serta masyarakat setempat.

Adik-adikku sudah nyenyak dibuai mimpi. Ibu masih berjaga,menemani ayah memandu. Sudah aku katakan kepada ibu dan ayahku untuk membiarkan sahaja aku menaiki bas ke universiti itu,tetapi mereka bertegas untuk menghantarku. Aku berasa serba salah untuk menyusahkan mereka.Aku sedar akan keadaan keluargaku yang tidak begitu berada. Mereka berkata inilah peluang mereka untuk melihat anak pertama mereka melangkah masuk ke institut pengajian tinggi. Mereka juga tidak berpeluang untuk belajar di universiti dek masalah kewangan yang begitu mendesak.

Ibu mamajak gadaikan semua barang kemasnya selepas mengetahui bahawa aku akan melangkah ke universiti.Ayah meminta dua bulan gajinya daripada waktunya kepada Tuan Borhan, bos di kilangnya. Semua duit itu cukup-cukup untuk mendaftar pengajianku dan sedikit duit poket untuk ke universiti yang terletak di negeri Cik Siti Wan Kembang itu.

Terasa sayu dan terharu hatiku melihat kesungguhan mereka.Lalu,aku tanam sebuah impian yang luar biasa di lubuk hati ini iaitu untuk menjadi seorang doktor dan juga pakar motivasi untuk menanam semangat menuntut ilmu dalam setiap hati anak-anak remaja.

***

Pukul 8 pagi di Universiti Sains Malaysia. Meja pendaftaran di kerumuni ramai. Namun, keramaian itu dileraikan selepas satu suara tegas kedengaran.

“Minta perhatian semua. Diharapkan saudara saudari sekalian dapat membuat satu barisan yang sempurna di hadapan para pendaftar supaya pendaftaran ini berjalan dengan lancar”,suara seorang perempuan kedengaran jelas,nyaring.Wanita itu berwajah tegas,berpakaian kemas,berkasut tumit sederhana tinggi, tudungnya labuh melepasi bahu,mukanya licin dan berbadan agak gempal.

Lalu, semua orang berasak-asak membuat satu barisan untuk mendaftar.

“Orang Malaysia.Semua ingin didahulukan,dimana disiplin orang Malaysia?”, desis hati kecilku sambil melihat gelagat-gelagat yang aku kira kebudakan itu. Sungguh memalukan jika dibandingkan dengan rakyat yang penuh disiplin seperti di Jepun.

“Itu Prof Dr Halimah Sufian.Orang cakap,dia garang”,telingaku tertancap pada satu perbualan.

“Dia garang sebab tak kahwin lagi kot.Orang yang tak kahwin lagi memang semuanya garang!”,perbualan rancak itu dihangatkan lagi oleh rakannya.Lalu, ia  lebih menjurus kepada satu umpatan. Perangai buruk yang dianggap remeh oleh masyarakat Islam.Betapa malunya aku.

“Ini kunci kamu,bilik kamu di blok yang paling hujung sana.Jika kamu tidak tahu,boleh bertanya kepada kakak dan abang senior yang bertugas ye”,jelas pendaftar itu selepas namaku berjaya didaftarkan. Kunci yang tertera nombor blok dan bilikku itu ku capai dan pegang erat lalu melangkah ke blok-blok kediaman sambil mataku meliar mencari blok yang bakal ku diami. Ibu ayah dan adik-adikku turut mencari. Ibu dan ayah di kiri kananku tidak lepaskan peluang ini untuk menasihatiku itu dan ini. Aku tersenyum. Terasa ingin merakam suara-suara mereka,untuk dijadikan pengubat rindu selepas berangkat pulangnya mereka nanti.

“Kak long kena selalu ingat.Kak long belajar bukan sebab ibu ayah,bukan sebab siapa-siapa,kak long belajar sungguh-sungguh untuk diri dan masa depan kak long.Timba ilmu sebanyak mungkin di sini,ingat niat belajar kerana Allah.Allah akan mudahkan urusan kak long”,Ibu memberi “hadiah” berupa nasihat lagi sebelum mereka berangkat pulang.

Ibu tersenyum manis dan mengucup dahiku hangat.Terasa mengalir deras kasih sayang seorang ibu.Air mataku berlinangan tetapi cepat-cepat aku hapuskan.Begitu tinggi harapan ibu kepadaku.Aku mesti cemerlang!

“Ibu doakan yang terbaik untuk anak ibu ini”, ucap ibu di telingaku saat kami berpelukan.

Erat kami peluk,entah bila lagi aku akan pulang ke kampung. Aku mesti dapatkan biasiswa untuk menampung kepulanganku ke sana.

Aku menyalami tangan ayah.Ayah selitkan beberapa keping not wang.

“Ambillah duit ini,buat duit belanja untuk kak long.Kak long tak perlu risau,jika ada apa-apa yang memerlukan duit,telefon ayah saja,ayah akan masukkan untuk kak long”,jelas ayah.Tenang.

Aku melihat ayahku dengan mata yang tidak berkelip.Jika ada seorang ayah yang terbaik di dunia ini, aku pasti bahawa ayahkulah orangnya. Beliau sanggup buat apa sahaja untuk menghantar anaknya bagi mendapatkan pendidikan terbaik.Kesusahan kewangan diketepikan sejauh mungkin.Bagi ayah, hendak seribu daya,tak hendak seribu dalih.

Asap kereta itu semakin lama semakin jauh.Lambaian adik-adikku yang sebentar tadi jelas kelihatan kini hanyalah bayangan.Aku harus kuat.Aku berjalan membawa nama ibu ayah dan orang kampungku.Aku mesti cemerlang.Pasti!

Bertalu-talu suntikan motivasi yang pertama untuk diriku untuk menguatkan hati dan langkahku supaya tidak longlai sebelum waktunya.

***

“For this 6 twins case, I handed to Dr Dahlia Dafinah to handle”, pengumuman yang dibuat dalam bahasa Inggeris oleh Dr Michael John itu mengejutkan aku.Semua mata doktor di bilik mesyuarat itu menghala kea rah aku.

Aku seorang pakar perbidanan yang baru melaporkan diri seminggu yang lepas.Dr Michael John, Ketua Bahagian Obstetrik dan Ginekologi meletakkan harapan yang tinggi keatas diriku.Aku terpinga-pinga. Kes kembar enam ini ialah kes yang serius.Kemungkinan untuk bayi lemas dalam rahim ibunya sangat tinggi dan kemungkinan kelahiran pramatang atau lahir dengan sindrom juga tidak kurang tingginya.

“She is now 8th months of pregnancy. She may give birth early before her due”, penjelasan lanjut oleh Dr Michael buat aku berdebar. Semuanya terletak di tangan aku. Semoga Allah mudahkan urusanku.

***

Doktor! Doktor! Kontraksi rahim Puan Asiah sudah terbuka beberapa sentimeter dan dia sudah sakit mahu bersalin!”,Panggilan Jururawat Alia menusuk jantungku.

“Benar! Wanita yang mengandungkan kembar yang ramai kebanyakannya akan lahir bayi pramatang dan tidak cukup bulan”,desisi hatiku.

Hatiku cuba ditenangkan.Kakiku bergegas ke ruang bilik bersalin,tempat Puan Asiah ditempatkan.Pembantu-pembantu perubatan terpacak dihadapanku,menunggu apa-apa arahan dariku. Jururawat-jururawat bersiap sedia dengan sarung tangan getah dan penutup muka berwarna hijau.Lampu pembedahan dipasang terang,dihala kearah perut Pn Asiah yang memboyot.Pakar bius telah membius Pn Asiah supaya beliau tidak merasakan kesakitan dibedah secara caesar.

Pandangan mata Puan Asiah terhadap aku masih membekas.Beliau sangat berharap kepadaku. Usai berdoa, pembedahan dimulakan. Keadaan bilik bedah sunyi sepi,yang kedengaran hanyalah alunan surah Yaasin yang sentiasa dipasang dalam bilik bedah itu. Sesekali terdengar bunyi alat pembedahan bersentuhan, dan aku mengelap manik-manik peluh di dahiku. Pembedahan ini dipantau oleh Doktor Teebam, seorang pakar doktor yang agak senior daripada aku.

Tepat jam 10 malam,selepas setengah jam proses membedah dan “membuka” lapisan-lapisan perut Pn Asiah, tanda keagungan Allah kini didepan mataku.Aku melihat tangan seorang bayi seakan-akan minta dihulurkan bantuan untuk keluar melihat dunia.Mulut dan hatiku tidak henti-henti bertasbih dan bertahmid memuji keagungan Yang Maha Pencipta. Tangan lembut si kecil itu aku sambut,menariknya perlahan-lahan keluar melihat cahaya dunia.Aku tahu,sementelah bayi yang pertama dikeluarkan,aku mesti bertindak pantas untuk mengeluarkan 5 lagi bayi di dalam rahim Puan Asia.Jika aku terlambat sesaat, mereka akan lemas dan mungkin mati didalam rahim Puan Asiah sebelum dikeluarkan.

Perut Puan Asiah ku buka luas lagi.Seorang demi seorang bayi kutarik keluar.Cepat-cepat jururawat menyambut bayi yang aku hulurkan. Darah Puan Asiah melimpah ruah di dalam bilik bedah itu.Kain-kain kasa yang seawalnya putih,kini semuanya berwarna merah,pekat,saksi perjuangan Puan Asiah melahirkan bidadari-bidadarinya.

Beberapa minit kemudian, bilik bedah yang sebelumnya sunyi kini bingit dipenuhi tangisan-tangisan bayi kelahiran Puan Asiah. Sujud syukurku kepada Allah,keenam-enam bayi perempuan Puan Asiah selamat dilahirkan walaupun 3 daripadanya tersangat kecil saiznya,menandakan kelahiran pramatang. Itu perkara normal dalam kelahiran kembar.Bayi-bayi comel itu diambil oleh pakar neonatal untuk dimasukkan dalam inkubator.

***

 “Puan Asiah sememangnya Asiah!”, puji seorang jururawat. Asiah,isteri Firaun yang menjadi serinkandi syurga sememangnya tabah dan kuat. Ya,Puan Asiah sememangnya kuat dan tabah dalam mengandungkan dan melahirkan puteri-puterinya.Walaupun doktor menyarankan untuk “menghentikan tumbesaran” salah tiga daripada bayi-bayinyanya sewaktu di awal kehamilan,Puan Asiah tetap yakin untuk “mengekalkan” keenam-enam bayi tersebut. Ternyata,naluri seorang ibu begitu murni dan akhirnya kemurnian itu dibalas Allah.

“Alhamdulillah, sememangnya anak itu anugerah yang memberi kekuatan.Doktor Dahlia yang cekap menyambut kelahiran bayi-bayi saya.Saya dapat rasakan tangan Doktor Dahlia menyeluk-nyeluk gigih ke dalam rahim saya,”Puan Asiah berseloroh sambil memandang ke arahku.

Seluruh wad Obstetrik dan Ginekologi itu dipenuhi gelak tawa staf-staf yang terlibat.Semua terbayangkan detik-detik cemas yang berlaku sewaktu pembedahan dijalankan.

Aku tersenyum lega.Allah yang memberi aku kekuatan untuk aku menjayakan pembedahan tersebut. Dr Michael juga mengucapkan tahniah kepadaku.Katanya, bukan calang-calang doktor yang mampu selamatkan keeenam-enam bayi tersebut. Aku hanya tersenyum.Bukan aku “dalang” di sebalik semua ini,tetapi DIA.Dia yang Maha Mencipta dan Maha Penyayang.

***

“Ibu tahu,kak long baru habis pembedahan semalam. Kembar enam,dan semuanya selamat,Alhamdulillah.”,berita gembira itu kusampaikan kepada ibu tersayangku.

Setiap dua hari,aku akan menelefon ibu dan ayahku di kampung. Sengaja aku curi masa sedikit untuk menelefon mereka kerana tahu,semua ini hasil usaha ayah dan ibuku. Tanpa usaha gigih mereka untuk memberi aku pendidikan, tidak mungkin aku boleh berdiri disini,berkolar putih.

Ibu gembira mendengar berita ynag ku sampaikan.Telefon di beri kepada ayahku.Ayah mengucapkan tahniah kepadaku sambil memberi nasihat supaya selalu merendah diri. Katanya lagi,orang Berjaya tetapi suka meninggi diri sebenarnya ialah orang yang tidak Berjaya. Kata-kata itu selalu diulang dan aku tidak jemu mendengarnya.

***

“Adik-adik tahu?”,sengaja aku menarik perhatian mereka, pelajar Tingkatan 3 Sekolah Menengah Putra Al-Haj.

“Kakak dahulu, tidak senang seperti adik-adik sekarang.Ayah kakak terpaksa berhutang dengan majikannya dan ibu terpaksa menggadaikan barang-barang kemanya demi memberi pendidikan tinggi kepada kakak,”jelasku kepada pelajar-pelajar dihadapanku.

Aku telah dijemput oleh pihak sekolah ini untuk memberi motivasi kepada pelajar-pelajar Tingkatan Tiga sempena Seminar Cita-cita 2010.Mereka bakal  menduduki peperiksaan Penilaian Menengah Rendah(PMR) pada awal bulan Oktober ini. Selain itu,aku juga membawa buku-buku motivasi yang aku tulis sendiri sepanjang aku menuntut di universiti suatu masa dahulu. Bukan nama atau wang yang menjadi keutamaanku,tetapi aku ingin menjadi matahari yang boleh memberi sinar kepada bunga-bunga yang layu agar kembali mekar dan segar.

Sepanjang seminar tersebut berlangsung,aku melihat wajah-wajah semangat yang mahu memburu cita-cita mereka. Ada yang datang bertanya kepadaku itu dan ini tentang bagaimana mahu menjadi doktor,pensyarah,peniaga dan sebagainya. Aku bangga punya anak bangsa yang bercita-cita tinggi.Lebar aku senyum. Beginilah rasanya menjadi “matahari”.Puas.

Alhamdulillah.

Artikel : Sebelum Aku Melangkah ke Semester Baru

Semester baru bakal bermula dan semua orang mungkin ada azam tersendiri untuk memulakan semester.Ada juga yang dah rangka perjalanan hidup dia dalam bentuk jadual untuk buatkan semester baru lebih teratur dan cemerlang.

Tak kurang juga yang masih tidak ada azam atau semangat untuk memulakan semester baru,masih mengingatkan betapa teruk pointer yang diperoleh semasa semester lepas atau masih manja rindu rinduan rumah yang bakal ditinggalkan. Ayuhlah..kita keluar untuk berjihad,menuntut ilmu,salah satu jalan untuk ke syurga.Bukannya keluar menanggung beban yang tak terpikulkan.

Semua itu lumrah.Ada yang tahap motivasi tinggi,ada yang kurang bahkan ada yang tidak ada motivasi langsung.

Semester baru – Berubah

Pertama sekali yang sangat penting untuk mengemudi layar semester baru ini ialah Niat dan Matlamat. Betulkan dulu niat dan matlamat kita. Bila niat betul,semuanya akan jadi mudah.Katakanlah niat untuk belajar kerana Allah dan untuk menolong keluarga yang susah,maka apa-apa halangan atau cabaran yang mendatang,akan dihadapi dengan minda yang positif.Tidak mengeluh,mencaci atau berputus asa,tetapi mengambil kesusahan itu sebagai peluang untuk menjadi pelajar dan hamba Allah yang lebih baik.

Kalau dulu tak mampu nak review nota sebelum masuk kuliah,semester baru ni, cubalah perlahan-lahan.Luangkan sedikit masa untuk baca nota-nota sebelum masuk kuliah. Lama-kelamaan,kita akan dapat rasa sedikit perubahan dalam tahap keyakinan diri.Kita akan jadi lebih yakin dan bersedia untuk menghadiri kelas tersebut!

Sebelum tidur, buat nota kecil apa yang dipelajari sepanjang hari tersebut. Kalau buat nota kecil itu terasa lama atau membebankan, mulakan dulu dengan membaca nota-nota yang dicatat semasa kelas tersebut. Kalau lebih bersemangat lagi, buatlah peta minda untuk setiap pelajaran yang dipelajari pada hari itu. TAK SEMPAT? Sempat kan lah. Pasti ada ruang untuk yang mahu berjaya.

Kalau tidak faham sesuatu, BERTANYALAH.Inilah masalah terbesar pelajar.Malu bertanya,ada mind set “eh soalan bodoh ke aku tanya ni?”, ” nanti aku tanya, kawan-kawan mesti perli aku” . Haa..teruskanlah mind set macam tu kalau masih nak berada di takuk lama.

JAGA hubungan dan hati mungkin ialah cabaran terbesar buat pelajar universiti. Hubungan apa yang kena jaga? Banyak hubungan yang kena jaga untuk kita berjaya dunia dan akhirat. Hubungan dengan Allah,Rasulullah, ibu bapa,kawan-kawan,guru-guru bahan hubungan dengan buku juga harus dijaga rapi. Jangan terlalu taksub dengan kehidupan universiti sampai terlupa hubungan dengan Allah dan Rasul yang paling utama. Selalulah bertadabbur ayat-ayat Al-Quran untuk kesucian hati dan amalkan sunnah-sunnah Rasulullah.Cari peluang untuk baca hadis-hadis dan surah Rasulullah. Tak sempat? Selalu sempat bagi yang cinta.

Kesihatan pun kena jaga.Kalau kesihatan tak jaga,macam mana nak menuntut ilmu setiap hari? Tidur cukup satu kunci utama untuk kesihatan yang baik.Cukupkan minum air setiap hari.

Untuk yang jalankan business semasa belajar,bahagikanlah masa dengan baik.Jangan nanti business pun ke mana,pelajaran pun ke mana.

Positiflah.Semua akan baik-baik saja 🙂

rabbiyasir
Semoga dipermudahkan urusan jihad kita 🙂

Sebenarnya,Dia ialah Kau

Kau nak pasangan hidup yang alert isu semasa

Tapi kau hanya depan fb, twitter sentiasa

Kau nak pasangan hidup yang tak tinggal dhuha,tahajud

Tapi kau masih lena,dibuai tebalnya selimut

Kau nak pasangan hidup penuh falsafah,nasihat,motivasi

Tapi kau tak habis-habis dengan puisi cinta yang basi

Kau nak itu ini sempurna

Tapi kau lupa yang kau ialah cerminan dirinya

Dia ialah kau,itu konsepnya.

sebenarnya,dia ialah kau :)
sebenarnya,dia ialah kau 🙂

Cerpen : Allah cintakan aku. Aku cintakan Allah juga.

Malam itu aku tidah boleh melelapkan mata. Jarum jam menunjukkan sudah pukul 2 pagi. Isi rumah dan isi dunia,semunya telah lena diulit mimpi indah.Bintang-bintang telah malap,malam pekat lagi memekatkan. Tiada lagi kicauan burung atau rengekan manja cengkerik atau cicak. Hanya aku,kepala masih ligat berfikir itu ini. Resah gelisah.

Aku terngiang-ngiang perbualan singkat ibu dan ayahku siang hari tadi.Entah kenapa,aku jadi sayu.Sayu kerana aku sebagai seorang anak juga tidak mampu menolong.Justeru,apa gunanya aku sebagai anak,jika tidak mampu menolong orang tua ku? Persoalan itu melekat dimindaku. Memberat kepalaku. Air mataku berkaca-kaca menahan jatuh.Akhirnya kristal jernih mula menuruni lembah pipiku.Semakin laju.

“Bang, Pak Mail beritahu Mah tadi, hasil padi kita tak boleh jual lagi.Motor tu pulak enjin rosak, Aiman pun dua tiga hari lagi nak masuk universiti.Mana kita nak cari duit bang?”, ibuku berkata perlahan kepada ayahku.

Secara tidak sengaja,aku terdengar tatkala melintasi ruangtamu untuk ke dapur.

Ayah tidak membalas.Senyap.

Aku terpaku.Terfikir sejenak.

” Ayah, adik nak makan ayam, adik dah tak lalu makan telur kicap ni!.”rungut adikku suatu hari. Sudah 2 minggu kami sekeluarga berlaukkan telur dan kicap sahaja. Ibu memandang ayahku dengan sayu. Ada kolam air jernih di hujung mata cantik si ibu itu.

“Adik, kita kena bersyukur tau. Di Afrika sana, telur pun mereka tak jumpa! Kadang-kadang tu..sampai tak makan nasi langsung! Cepat cakap alhamdulillah!,” Aku mencelah.

Sengaja aku mahu padamkan keadaan dengan sedikit nasihat dan tarbiyah. Aku mahu adikku bersyukur atas segala apa yang keluarga kami ada. Cukuplah makanan yang sedikit,hidup yang sederhana.Asalkan Allah tidak dilupa,rumah bersinar dengan tarbiyah.Itu yang menjadi agenda ibu ayahku dalam membesarkan kami dua beradik di dalam rumah beratap zink ini.

“Oh, ibu dan ayahku betul-betul tiada duit”,aku membuat kesimpulan sendiri selepas mendengar perbualan mereka dan mengingat kembali sebab selama dua minggu ini kami hanya berlaukkan telur dan kicap.

Aku berasa bersalah. Kakiku yang tempang akibat kemalangan dua tahun lepas membuatku susah untuk berjalan ke sana sini.Ingin aku bekerja menolong orang tuaku,tetapi ibu dan ayahku tidak membenarkan aku berbuat demikian. Kos ubat-ubatan di tambah dengan kos bakal pengajianku di universiti nanti, membuatku rasa buntu. Terasa seperti ingin menolak tawaran belajar di universiti itu walaupun inilah masanya yang aku dambakan dan cita-cita yang aku doakan di setiap solatku.

Rasa sempit sekali untuk aku bernafas. Terasa aku sebagai beban orang tua ku. Aku nekad. Esok pagi,aku akan mencari kerja di kampung ini untuk dapat sedikit upah.Aku juga akan menolak tawaaran pengajian aku itu. Ya.keputusan telah dibuat.Hatiku naik turun. Menahan esak tangisanku. Aku kasihankan ibu dan ayahkuyang terpaksa berhempas pulas menyara kami adik beradik. Air mataku bercucuran,bahuku terhenjut-henjut menangis.Rasa dunia tidak adil kepada kami.

Aku mencapai terjemahan Al-Quran.Itulah sahaja tempat aku mencari ketenangan. Kalam-kalam sang Pencipta yang penuh hikmah dan ketenangan. Aku ingin mencari ketenangan sebelum aku tidur.

Sengaja aku bukak Al-Quran secara rawak.Dan mataku terus tertancap kepada ayat 36 surah Al-Syura.

Tangan aku mengingil.Badan aku membeku kemas. Mataku dikunci,tidak berkelip.Entah bila air mataku jatuh,kini membasahi ribaku. Hatiku tenang,setenang tiupan bayu di tepian pantai,seperti ombak memukul pantai dan daun berterbangan ditiup angin. Seperti itu ketenangan yang ku rasakan. Demi-Mu ya Allah, aku berasa tenang dan bersalah.Ampunilah hambaMu yang alpa ini Ya Allah!

Bahu ku terhenjut-henjut lebih laju lagi.Air mataku tidak dapat ditahan.Aku terasa kerdil dan mula melutut dan bersujud ke arah kiblat,kearah pusat dunia suci ,Kaabah. Sujud aku disertai tangisan yang membasahi papan lantai rumah usangku itu. Kembang kayu itu mennyerap air mata seorang hamba berdosa ini.Dengan mulut yang terketar-ketar, aku memohom ampun kepada NYA.Panjang sujud itu dan apabila dadaku terasa sesak untuk bernafas,aku bangun daripada sujud panjang itu.Muhasabah diri, mengelap air mata dan air hidungku,mencium kalam suci itu,letak dihatiku terasa hati begitu sejuk dengan sapaan cinta-NYA.Jujur, aku terasa resahku terjawab, cintaku berbalas.Ada DIA yang merancang semua ini. Kemiskinan.Ah..itu hanya ujian. Rugilah aku jika bersedih kerana dunia ini.

Orang yang miskin akan bersama Rasulullah saw dia akhirat nanti.Itu yang junjungan baginda bersabda dalam hadisnya.Aku menguntum senyuman.Berzikir dan berselawat sehinggalah mataku lelap. Aku bahagia.

Allah super hebat. Dengan satu ayat daripada surah Al-Syura sahaja, ia mengubah hidup dan persepsiku kini. Allah cintakan aku.Aku cintakan Allah juga.

Surah Al-Syura ; ayat 36 : Apa pun (kenikmatan ) yang diberikan kepadamu, maka itu adalh kesenang hidup di dunia. Sedangkan apa (kenikmatan ) yang ada disisi Allah lebih baik dan lebih kekal bagi orang yang beriman, dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakal.

***

Seluruh dewan universiti itu bertepuk tangan dengan gemuruh sekali. Aku melihat semua barisan bangun sambil menepuk tangan.Ada yang mengusap air mata mereka.Dan di sudut itu, ibu dan adikku berpelukan gembira.Ayah yang di atas kerusi roda tiga mengangguk-angguk senyum kepadaku sambil megelap airmatanya. Aku bagaikan terpaku.

Itulah motivasi aku sehingga aku dianugerahkan ijazah sarjana muda dengan kepujian kelas pertama di universiti aku yang tercinta ini. Hanya satu kunci. Usaha dan tawakal.

Sekali lagi dan selamanya.Allah cintakan aku. Aku cintakan Allah juga.

rumah-miskin