Puisi : Perhentian

Kau sebelum ini ialah cahaya

Bak matahari untuk bunga

Kini kau sirna kerana dunia

Kelam tak bercahaya

Menjadi sibuk, terlupa Yang Esa

Dulu, solat dhuha

Mathurat sebelum senja

Hadis-hadis di minda

Kalam-NYA menjadi nasihat utama

Dan makan tidur kau berdoa

Kau yang dulu dan kau yang kini ; berbeza

Usia semakin senja

Namun bekalan ke sana tak seberapa

Ambillah dunia ini seadanya

Kerana dunia itu laut

Dan kita ialah kapalnya

Kapal yang dipenuhi air laut pasti karam ke dasarnya

Kelam.

Tak bernyawa.

Berhentilah. Teliti diri seketika.

551275_524095284295748_667334118_n

Minute things, Vast lessons

Today, 1.30 pm , right after my last class for today, I headed to Computer room at my faculty to settle up something. At the same time, my mind keep saying “its Zohor time. You need to pray first.Allah said in HIS kitab to do not love something more than you love HIM.Pray first!”

And another voice inside me said ” its OK. Juts few seconds. Go settle your things first, and you can pray peacefully”.

And unfortunately, and I don’t know why, I went to the computer room first. (Shame on me).

I opened up the door of the computer room wishing there is a PC for me. Just a PC. I don’t need more (of course).

But there’s none. Every PC is full.

Then the voice came.

“Go pray first, Izni “.

Yea. I should pray first.Love Allah more than anything, I already promised it before.

After prayed, I entered the room again. Wishing a PC, suddenly my eyes stop at an empty PC. Every PC is full except that PC. Allahuakbar. Allah really mean it. Love HIM more than anything, you will be enough.

Astaghfirullahal’adzim. I repent for my ignorance.

That PC reserved by ALLAH for me, even though I saw some peoples standing there finding for empty PC too.

So, what I can say?

Learn to love ALLAH more than anything in this world. HE create us, so why we are so ignorance and arrogant to kneel down and sujud to him? Love ALLAH and you will be enough 🙂

Its not too late to change,by the way.

Alhamdulillah.

t65

Puisi : Peluklah hatiku

Aku jika bisa mahu jauh dari semua manusia

Aku jika bisa mahu pergi dari dunia yang menipu hati dan jiwa

Aku jika bisa mahu lari dari dunia yang mengagungkan rupa

Dunia yang melihat tinggi jenama-jenama

Dan hormat tertumpah kepada orang berharta

Tidak.Aku tidak pandai berpura

Aku tidak pandai mengatur kata menyoal itu ini dengan manusia

Apa lagi membuat orang-orang bahagia dengan musika

Seperti layaknya Yiruma dengan pianonya

Aku tidak pandai untuk membuka tirai jiwa dan menjadi ramah sentiasa

Hanya aku di ceruk sudut bilik menyembunyikan diri dari dunia

Manik peluh dan airmata,semuanya lambang duka dan luka

Orang melihatku lalu berlalu tanpa kata

Lalu aku lari ke ceruk dunia

Membawa minda melayang entah ke mana

Selesai semua,aku buka kitab kata-kata Sang Pencipta

Semuanya sempurna,aku senyum tanda bahagia

Ada air mata yang bergenang dengan hati yang esak mengemis cinta-NYA

Ada yang mahu bicara dengan aku,sang tiada jiwa dan kata

Ceritanya lebih menarik dan lebih nyata

Buat aku terfikir,lama aku tinggalkan DIA

Untuk dunia yang tidak seberapa

Kata-kata DIA buat hati jadi tenang,lupa semuanya tentang mereka yang sedang bergelak ketawa

Mengejek aku yang dianggap skema

Cerita DIA tentang bijaknya pesuruh-NYA

Seorang Yusuf a.s yang pandai mentakwil mimpi raja

Akhirnya dilantik menjadi pembesar Negara

Lebih menarik dari cerita mereka

Tentang tipu daya dunia

Bicara soal hati,perasaan,suka,benci dan cinta yang kosong isinya

Yang pasti aku ada DIA untuk sandarkan jiwa

Sayang dan cinta-NYA terpancar dalam bait-bait kata

Bertaubatlah, mendekatlah , menangislah ; pesan DIA

Kerana janji-NYA, DIA ada untuk kita

Selalu ada untuk beri ampunan kepada dosa-dosa yang menggunung tiada tara

Peluklah erat hati ku ini wahai sang Pencipta yang penuh cinta

Peluklah hatiku agar aku tidak mengidam cerita-cerita dunia

Agar aku tidak iri melihat mereka yang bergelak ketawa membawa cerita

Agar tiada lagi airmata tatkala mereka menyindirku menjadi budak yang bisu kata

Bicara dan nasihat indah-MU ternyata menusuk jiwa

Buat aku mahu menyendiri dan menulis tiada hentinya

Tentang betapa cinta agung itu ada

Hanya kita, sama ada buta mencarinya atau masih leka dengan cerita-cerita hedonis semata

Peluklah hatiku agar aku tidak layu sebelum masa

Peluklah hatiku wahai Tuhanku yang Maha Esa

Artikel : Sebelum Aku Melangkah ke Semester Baru

Semester baru bakal bermula dan semua orang mungkin ada azam tersendiri untuk memulakan semester.Ada juga yang dah rangka perjalanan hidup dia dalam bentuk jadual untuk buatkan semester baru lebih teratur dan cemerlang.

Tak kurang juga yang masih tidak ada azam atau semangat untuk memulakan semester baru,masih mengingatkan betapa teruk pointer yang diperoleh semasa semester lepas atau masih manja rindu rinduan rumah yang bakal ditinggalkan. Ayuhlah..kita keluar untuk berjihad,menuntut ilmu,salah satu jalan untuk ke syurga.Bukannya keluar menanggung beban yang tak terpikulkan.

Semua itu lumrah.Ada yang tahap motivasi tinggi,ada yang kurang bahkan ada yang tidak ada motivasi langsung.

Semester baru – Berubah

Pertama sekali yang sangat penting untuk mengemudi layar semester baru ini ialah Niat dan Matlamat. Betulkan dulu niat dan matlamat kita. Bila niat betul,semuanya akan jadi mudah.Katakanlah niat untuk belajar kerana Allah dan untuk menolong keluarga yang susah,maka apa-apa halangan atau cabaran yang mendatang,akan dihadapi dengan minda yang positif.Tidak mengeluh,mencaci atau berputus asa,tetapi mengambil kesusahan itu sebagai peluang untuk menjadi pelajar dan hamba Allah yang lebih baik.

Kalau dulu tak mampu nak review nota sebelum masuk kuliah,semester baru ni, cubalah perlahan-lahan.Luangkan sedikit masa untuk baca nota-nota sebelum masuk kuliah. Lama-kelamaan,kita akan dapat rasa sedikit perubahan dalam tahap keyakinan diri.Kita akan jadi lebih yakin dan bersedia untuk menghadiri kelas tersebut!

Sebelum tidur, buat nota kecil apa yang dipelajari sepanjang hari tersebut. Kalau buat nota kecil itu terasa lama atau membebankan, mulakan dulu dengan membaca nota-nota yang dicatat semasa kelas tersebut. Kalau lebih bersemangat lagi, buatlah peta minda untuk setiap pelajaran yang dipelajari pada hari itu. TAK SEMPAT? Sempat kan lah. Pasti ada ruang untuk yang mahu berjaya.

Kalau tidak faham sesuatu, BERTANYALAH.Inilah masalah terbesar pelajar.Malu bertanya,ada mind set “eh soalan bodoh ke aku tanya ni?”, ” nanti aku tanya, kawan-kawan mesti perli aku” . Haa..teruskanlah mind set macam tu kalau masih nak berada di takuk lama.

JAGA hubungan dan hati mungkin ialah cabaran terbesar buat pelajar universiti. Hubungan apa yang kena jaga? Banyak hubungan yang kena jaga untuk kita berjaya dunia dan akhirat. Hubungan dengan Allah,Rasulullah, ibu bapa,kawan-kawan,guru-guru bahan hubungan dengan buku juga harus dijaga rapi. Jangan terlalu taksub dengan kehidupan universiti sampai terlupa hubungan dengan Allah dan Rasul yang paling utama. Selalulah bertadabbur ayat-ayat Al-Quran untuk kesucian hati dan amalkan sunnah-sunnah Rasulullah.Cari peluang untuk baca hadis-hadis dan surah Rasulullah. Tak sempat? Selalu sempat bagi yang cinta.

Kesihatan pun kena jaga.Kalau kesihatan tak jaga,macam mana nak menuntut ilmu setiap hari? Tidur cukup satu kunci utama untuk kesihatan yang baik.Cukupkan minum air setiap hari.

Untuk yang jalankan business semasa belajar,bahagikanlah masa dengan baik.Jangan nanti business pun ke mana,pelajaran pun ke mana.

Positiflah.Semua akan baik-baik saja 🙂

rabbiyasir
Semoga dipermudahkan urusan jihad kita 🙂